Tuesday, 2 July 2013

Cinta dan Pengorbanan…


Aku anak kedua daripada lima adik-beradik. Aku sekarang berada di tingkatan 5 dan berumur 17 tahun. Along ialah kakak aku yang sulung, selepas sahaja tamat Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) dia melanjutkan pelajarannya di Politeknik Syed Sirajuddin, Arau, Perlis. Sebelum ini, dia jarang duduk bersama kami sekeluarga, kerana sejak dari Tingkatan 4 lagi, dia sudah masuk ke sekolah teknik dan duduk di asrama. Dia hanya akan berada di rumah apabila cuti sekolah dan kadang-kala pada hujung minggu. Adik perempuan yang dibawahku pula berumur 13 tahun, manakala adik yang nombor empat ialah lelaki, berumur 12 tahun dan adik paling bongsu juga lelaki, berumur 6 tahun.

Mama mendapat kontrak untuk menghantar kuih-muih yang di tempah ke hotel. Setiap hari, abah dan kadang-kala mama sendiri akan berulang-alik dari rumah ke hotel untuk menghantar tempahan yang di buat. Kehidupan keluarga kami sama seperti keluarga yang lain di luar sana. Kadang-kadang ada juga pasang surutnya. Nak kata tidak berduit tipu lah, duit yang ada cukup-cukup sahaja untuk menampung kehidupan kami sekeluarga. Namun, setiap hari ada saja perkara yang membuatkan mama dan abah bergaduh. Aku penat asyik dengar diorang bergaduh semuanya pasal duit. Aku rasa nak lari dari rumah, keluar dari rumah dan cari duit banyak-banyak bagi dekat diorang. Tapi aku tidak mampu untuk melakukan semua itu. Setiap hari aku berfikir apa yang harus aku lakukan untuk bantu mereka.

“Argh!!!!! Aku penat la dengan semua ni kenapa aku harus laluinya????” soalan ini selalu bermain difikiranku.

Namun, aku buntu dan tidak tahu bagaimana untuk menyelesaikan masalah ini. Untuk berkongsi dengan Along itu adalah satu perkara yang mustahil. Dia terlalu sibuk dengan kehidupannya sendiri nak telefon dan bercakap dengan kami sekeluarga pun jarang. Bila duit dah habis barulah nak ingat nak telefon kami. Salah satunya cara yang aku lakukan untuk lupakan semua masalah itu adalah dengan menangis. Aku akan menangis dan menangis sehingga aku rasa lega dan kadang-kala aku akan terlena berendam air mata. Aku tidak tahu pada siapa boleh aku mengadu dan berkongsi masalah ini. Untuk berkongsi dengan sahabat-sahabatku, aku tidak mampu kerana aku tidak mahu menyusahkan mereka dan apa yang boleh aku lakukan ialah mengadu dan berkongsi semua itu kepada Allah S.W.T di dalam setiap doaku, aku memohon supaya DIA memurahkan rezeki keluargaku dan keluarkan kami dari segala masalah yang membelenggu hidup kami.

******************************************

Aku jatuh cinta dalam usia yang terlalu muda, ketika aku di Tingkatan 5. Mula-mula kami sekadar berkawan sahaja, kerana kami belajar di pusat tuisyen yang sama. Setiap minggu kami akan berjumpa dalam 3 kali. Tapi secara tidak sedar rupanya si dia menyukai aku. Aku tidak mempunyai minat kepadanya pada waktu itu, bagi aku pelajaran lebih penting dari segala-galanya untuk menjamin masa depan aku. Tapi, sebenarnya aku takut untuk bercinta, aku langsung tidak memikirkan tentang cinta buat masa itu.
Pada suatu hari, cikgu tuisyen kami meminta nombor telefon kami semua, supaya senang untuk dia menghubungi kami nanti, jika dia mahu mengada kelas tuisyen. Tanpa aku sedari rupa-rupanya mamat yang minat dekat aku telah mengambil nombor telefon aku di dalam senarai itu, tanpa aku sedari.

Sedar tak sedar, peperiksaan SPM semakin hampir aku bersama-sama dua orang sahabat karib aku study bersama-sama di rumahku. Sedang kami bertiga-tiga rancak berbincang tentang matapelajaran sejarah, tiba-tiba mesej masuk dan bunyinya dari hand phone kesayanganku, hand phone mama yang mama berikan kepadaku sebagai hadiah hari jadi.

“Assalamualaikum, hai boleh berkenalan?”

Dengan muka yang berkerut aku membalas mesej itu. “Waalaikumusalam, siapa ni?”

“Ala… tak kan tak kenai kot?”

“Yela.. mana nak kenai tak bagi tau nama pun.
.”
“Ala… org yang selalu datang lambat kat tuisyen..” Terlintas difikiranku siapa lagi yang selalu datang lambat dekat tuisyen kalau bukan Muhammad Syameer anak cikgu tuisyen yang mengajar Bahasa Melayu, untuk murid-murid sekolah rendah.

“Oooo.. Syameer erk??”

“Pandai pun..” balas si dia.

“Terima kasih.. memang saya pandai pun… hihihi.. :-P,” balasku.

Dari situ kami mula jadi rapat. Hampir setiap hari kami bermesej, dan kadang-kadang sanggup tunggu hingga ke tengah malam gara-gara untuk membuat supersaver bagi menjimatkan kredit dan bergayut dalam masa yang lama. Tapi, kalau dekat tuisyen masing-masing tidak akan bercakap, cuma diam sahaja sepanjang kami berada di pusat tuisyen. 'Hang tengok aku, aku tengok hang', macam langsung tidak kenal antara satu sama lain. Pada hal, hari-hari kami mesej dan bergayut.

Tidak lama lagi bulan Ramadhan bakal tiba setelah setahun pergi meninggalkan kita semua, pusat tuisyen akan tutup buat sementara waktu untuk menberi laluan kepada bulan Ramadhan dan akan dibuka semula selepas lebaran. Aku dan si dia tidak akan berjumpa buat sementara waktu kerana rumah kami berdua jaraknya agak jauh.

******************************************

Pada bulan puasa, mama tidak akan menghantar kuih-muih ke hotel kerana mereka boleh membelinya sendiri di Bazaar Ramadhan yang beroperasi berhampiran dengan hotel terbabit. Pihak hotel memberi cuti kepada mama semperna bulan Ramadhan.

Namun, kami sekeluarga tidak juga berehat di bulan Ramadhan ini. Mama tidak menghantar kuih ke hotel, tapi, mama akan mengambil tapak di Bazaar Ramadhan berdekatan dengan rumah kami. Kami akan jual kuih-muih tradisional seperti tepung talam, pulut sekaya (seri muka), talam jagung, talam keladi, karipap, donut, cara manis dan banyak lagi.

Walau bagaimanapun, sebaik sahaja bulan Ramadhan berakhir dan setelah beraya selama 2 atau 3 hari kami akan menduduki peperiksaan SPM. Aku tetap ringankan tulang bagi membantu mama dan abah.
Kerana, lepas waktu sahur dan setelah menunaikan solat subuh, mama akan mula masuk ke dapur untuk menyediakan juadah berbuka puasa untuk di jual di Bazaar Ramadhan. Di sebelah petangnya, abah dan aku akan menjual semua juadah berbuka puasa yang mama sediakan di tapak bazaar. Mama akan datang dan menolong kami setalah dia menyelesaikan semua pekerjaannya di rumah. Kami akan berbuka puasa bersama-sama di bazaar Ramadhan, kerana berbuka puasa di bazaar Ramadhan amat menyeronok dan kemudian kami akan berkemas untuk pulang ke rumah.

******************************************

Apabila tidak ada pelanggan aku akan mengulang kaji apa yang patut, sementara menunggu pelanggan datang ke gerai kami untuk membeli juadah berbuka puasa.
Pada satu petang, masa aku sedang sibuk dengan pelangan yang ramai di gerai kami. Tiba-tiba hand phone ku berbunyi tanda ada mesej masuk. Aku buka mesej itu, setelah selesai melayan pelanggan yang ada di gerai kami.

“Nak tepung talam RM2 dan pulut sekaya RM2.. ;-P” mesej tersebut dari si dia.

Kemudian aku tercari-cari mungkin dia ada di mana-mana. Tapi yang aku dapat lihat hanyalah susuk tubuh dia yang kurus kering dan tinggi lampai itu dari belakang.

Aku pun membalas mesej tersebut “Betul ke nak ni?”

Dia tidak membalas mesej aku. Tiba-tiba aku ternampak seperti seseorang yang amat aku kenali sedang bersembang dengan abahku. Setelah mengamati betul-betul orang tersebut, rupanya ayah Syameer. Dia datang ke gerai kami untuk membeli kuih seperti mana yang Syameer mesej kepada aku sebentar tadi.
Setelah ayah Syameer berlalu pergi aku bertanya kepada abah.

“Abah kenai ka pak cik tadi tu?”

Abah membalas, “Kenai lah kawan abah awat tak kenai pulak. Awat pasai pa hang tanya?”

Dak aih.. tanya ja tak kan tak boleh kot.. Lagi pun cikgu tu salah sorang cikgu yang mengajaq kat pusat tuisyen kak ngah. Tu heran pasai pa tiba-tiba dia boleh sembang dengan abah, rupanya kawan abah…” balasku kepada abah sambil menyembunyikan perasan takut.

******************************************

Esok, bermulalah peperiksaan SPM, aku berasa takut dan gementar. Namun, aku telah pun bersedia dari segi mental dan fizikal untuk menghadapi peperiksaan ini.

“Malam ni kena tidoq awai la… Esok tak pasai-pasai pulak aku bangkit lambat susah jugak ni..” aku berleter aka membebel sorang-sorang, sambil mengemas apa yang patut untuk di bawa masuk ke dalam dewan paperiksaan esok.

Selang beberapa hari selepas itu, matapelajaran sejarah pula akan mengambil tempat, seperti biasa aku dan dua orang sahabat baikku Jamilah dan Syuhada akan mengulang kaji matapelajaran tersebut bersama-sama. Tanpa disangka setelah sekian lama tidak ada mesej dari Syameer, tiba-tiba malam mesej masuk ke telefon bimbitku.

 “Awak saya sukakan awak… Awak ada perasan yang sama tak kepada saya? Sudikah awak jadi kekasih hati saya??” dia menghantar mesej mengatakan bahawa dia sukakan aku dan dia menanyakan perasan aku kepadanya.

Aku agak terkejut dan menceritakannya kedapa dua orang sahabat baikku. Mereka menyuruh aku menerima cinta Syameer, tapi aku masih ragu untuk menerimanya kerana aku tidak pernah bercinta dan jika aku menerimanya ini adalah pertama kali aku bercinta. Aku membiarkan sahaja mesej tersebut tanpa membalasnya.

******************************************

Minggu ini adalah minggu terakhir peperiksaan SPM, paper yang terakhir adalah paper add math. Malam sebelum paper tersebut itu, Syameer telah menghantar mesej mengajak aku berjumpa dengannya setelah habis paper add math tersebut.

“Awak esok kita jumpa lepas habis paper add math. Saya tunggu awak dekat luar pagar sekolah awak, ok?”

Dia kata dia akan menunggu aku dekat luar pagar sekolah. Aku tidak balas mesej tersebut dan aku terus mengulang kaji dan menghafal formula tanpa memikirkan mesej tersebut, sebab bagi aku peperiksaan ini lebih penting. Hanya dengan pelajaran aku boleh membantu keluarga aku.

Keesokkannya, selepas tamat peperiksaan SPM kami semua merdeka!!!!!!!!! Aku hampir terlupa akan janji dengan Syameer. Aku terus memberitahu Jamilah dan Syuhada tentang pertemuan itu. Mereka menyarankan aku supaya berjumpa dengan Syameer.

Wei.. kami tak tau la nak cakap apa dengan dia nanti. Hampa dua teman la kami.. please!!!” aku merayu kepada kedua orang sahabat baikku.

“Ish.. hang ni Lina cuba la berani cikit.” Kata Jamilah kedapaku
.
Hampa dua kan tau abah kami macam mana. Sat gi dia tau, mampuih la kami kena kejaq dengan dia. Hampa nak tau dak abah kami pernah cakap kalau dia nampak kami keluar dengan laki sakit dapat malu pun dapat. Takut la kami.” Aku membalas kata-kata Jamilah.

“Ish.. budak ni pikiq bukan-bukan pulak. Dah-dah pi ja jumpa si Syameer tu, dia dah lama tunggu tu, kami dua tengok dari jauh ja. Ok?? Klau tak ok pun ada kami dua kesah!! Kan Jamilah kan??” Kata Syuhada sambil menghidupkan enjin motosikalnya.

Di luar pintu pagar sekolah, aku lihat Syameer sedang menantiku di atas skuter hitamnya. Dia mengajak aku minum di kedai bawah pusat tuisyen kami.

“Maknanya dekat depan taman perumahan aku lah. Matilah aku kalau abah nampak.” Aku bermonolog sendiri.

 Aku mula takut, namun aku tetap gagahkan diri untuk mengikut rancangan tersebut. Dia menunggang skuternya dan aku berjalan kaki ke kedai tersebut.

“Nasib baiklah kedai ni dekat, kalau tidak aku terus balik je. Dah lah dua orang minah ni tinggalkan aku sorang-sorang, terpaksa la aku menapak ikut mamat kering ni.” Kata aku di dalam hati sambil tersenyum-senyum kambing.

Rumah aku dan sekolah tidaklah jauh mana, cuma kena lintas jalan raya pastu jalan 10 minit sampailah sekolah.

Kami duduk minum dan bersembang-sembang. Dia tanya aku macam mana jawapan untuk soalan dia yang sebelum ini. Aku buat-buat tak faham.

Aku tanya dia, “Soalan apa?” Dia buat muka tak puas hati. 

“Ala.. awak ni saja je kan. Buat-buat tak faham.” Aku menjungkit bahuku.

“Awak ni!!! Saya kan pernah tanya apa perasan awak dekat saya? Saya nak tau jawapannya, boleh??”

“Mmmm… perlukah saya bagi tau jawapan tu sekarang? Saya tak tau la macam mana, boleh bagi saya masa?”

“Tak pe la… saya bagi awak masa untuk pikirkan semua ni saya akan tunggu awak sampai awak ada jawapannya.”

“Ok, terima kasih. Awak dah lewat ni takut abah cari pulak. Jom balik.”

“Ok, jom balik. Terima kasih sebab sudi berjumpa dengan saya.”

“Sama-sama.” balasku.

******************************************

Selepas habis SPM aku bekerja di koperasi sekolah sementara menunggu result SPM keluar. Aku bekerja untuk mencari wang untuk menyambung pelajaranku, dan sambil itu boleh jugak membantu mama apa yang patut mungkin tidak banyak, tapi sekurang-kurangnya aku boleh membantu mama untuk meringankan bebannya.

Kerja di koperasi sekolah tidaklah begitu sibuk, cuma pada waktu rehat budak-budak akan datang untuk membeli buku latihan, air atau biskut yang ada dijual di koperasi dan setelah tamat waktu rehat aku akan menutup akaun. Kemudian mengira jumlah jualan dan modal, seterusnya menyusun apa yang kurang di rak yang disediakan untuk meletak segala peralatan dan makanan.

Jamilah dan Syuhada masing-masing tidak bekerja mereka cuma duduk di rumah. Syuhada mengambil lesen kereta manakala, Jamilah terus menghabiskan lesen P motornya. Syameer, dia bekerja di salah sebuah pasaraya terkemuka di Alor Setar. Kami jarang berjumpa sebab aku susah nak keluar. Kami just mesej-mesej dan kadang-kadang bergayut di telefon.

Setelah beberapa bulan menanti, keputusan SPM bakal diumumkan tidak lama lagi. Aku pergi ke sekolah dengan membonceng motosikal Jamilah, manakala Syuhada pergi berasingan dengan menaiki motosikalnya. Di sekolah, masing-masing berdebar-debar. Syuhada, Jamilah, Mira, aku dan yang lain-lain rasa takut dengan result yang bakal diumumkan. Setelah selesai pengetua bercakap dan memberi ucapan tahniah kepada kami. Kami terpaksa beratur mengikut kelas dan mengambil result di tangan guru tingkatan masing-masing, kami diasingkan mengikut kelas supaya tidak sesak. Alhamdulillah result aku tidaklah seteruk yang aku sangkakan. Aku mendapat 1 1A, 2 2A, 2 3B, 1 4B, 2 5C dan 2 6C. Semua aku kutip tapi A sampai C je la. Sebab aku jarang mengulang kaji pelajaran kerana masa yang tidak mengizinkan dan sibuk menolong mama dan abah. Aku tak menyalahkan mereka, malah aku bersyukur walaupun aku jarang mengulang kaji result aku boleh dikatakan membanggakan berbanding result Along, kakak sulungku.

Aku dapat melanjutkan pelajaranku ke Kolej Matrikulasi Perlis (KMP) dalam jurusan akaun, dalam tempoh satu tahun aku harus menghabiskannya kalau tidak terpaksalah aku extend. Jamilah dan Mira pun dapat menyambung pelajaran mereka di situ. Kami begitu seronok cuma Syuhada saja yang tidak bersama kami, kerana dia tidak mengisi borang matrikulasi seperti kami bertiga.

Katannya, dia takut bila masuk matrikulasi kita kena usaha lebih dia takut dia tidak mampu. Dia dapat tawaran menyambungkan pelajaran di UTM Jalan Semarak, dalam jurusan Town Planning. Jauhlah sikit dari kami bertiga. Manakala, Syameer dapat tawaran belajar di German Malaysia Institute (GMI) dekat Bangi dalam bidang elektronik.

******************************************

Masa mula-mula aku masuk matrikulasi agak susah jugak nak sesuaikan diri dengan suasana di situ. Sebab semua kena buat sendiri selama umur aku 18 tahun ini, inilah pertama kali aku berjauhan dengan family. Padahal, Alor Setar dengan Arau bukan jauh sangat cuma 45 minit. Tapi disebabkan tidak pernah berpisah dan berjauhan dengan family, 45 minit pun rasa jauh sangat. Hari-hari aku akan menelefon mama dan menceritakan itu dan ini pada mama. Kalau kredit telefon habis public phone bawah blok lah jadi mangsa aku bergayut dengan mama.

Aku hampir lupa akan Syameer kerana terlalu sibuk dengan aktiviti-aktiviti yang dijalankan di sini. Kerana kami hanya ada masa tidak sampai setahun untuk menghabiskan pelajaran di sini. Di sini, aku mula berdikari mencuci baju sendiri, cari makan sendiri dan segala-galanya terpaksa dilakukan sendiri tanpa bantuan mama dan abah. Selain itu, aku juga mendapat ramai kawan baru.

Kehidupan di sini sangat berbeza dengan zaman aku di sekolah dahulu. Di sini aku harus mengulang kaji dan mencari bahan rujukan sendiri untuk di baca. Berbeza dengan di sekolah, kerana di sekolah cikgu-cikgu akan memberi kami bahan rujukan dan kami cuma perlu membacanya sahaja.

******************************************

Setelah hampir setengah semester di sini, aku dan Aisyah pergi ke siber kafe untuk menghabiskan masa hujung minggu kami berdua. Aisyah adalah rakan sebilikku di matrikulasi. Benda yang pertama aku buka ialah membuka Friendster laman sosial yang seakan-akan facebook pada waktu kini.

Mula-mula aku hanya melihat komen-komen yang diberikan oleh kawan-kawanku di page Friendsterku, kemudian tergerak pulak hati aku untuk membuka page Syameer. Aku hendak membukanya kerana telah lama aku tidak melihat wajah dia, teringin juga melihat wajah terbaru Syameer. Aku membuka satu gambar ke satu gambar. Tiba-tiba ada gambar yang nampak agak pelik dan lain macam sikit, ada dua pasang kaki sedang bersilang antara satu sama lain. Sepasang kasut perempuan dan sepasang kasut lelaki. Aku mula rasa pelik, tapi aku teruskan juga untuk melihat gambar-gambar yang seterusnya. Kemudian, aku ternampak gambar dia dengan seorang gadis berkulit hitam manis aku ingatkan itu kawan sekelas dia. Tanpa fikirkan apa-apa aku melihat lagi gambar-gambar lain, alih-alih gambar dia dengan perempuan itu lagi, mana ada Syameer, di situ mesti ada perempuan itu. Aku mula rasa sedih walaupun aku tidak pernah nak berterus terang tentang perasan aku, tapi aku tahu aku dah mula menyayangi dia.

Dalam perjalanan pulang aku ceritakan semuanya pada Aisyah. Aku terlalu sedih, sambil bercerita aku menangis teresak-esak. Nasib baiklah blok kami blok pertama dan dekat juga dengan pintu masuk, tidak semua orang akan melihat wajah aku yang sedang menangis teresak-esak ini.

Hand phone ku yang lama tiba-tiba bunyi lagu Kenangan Terindah nyanyian Samsons berbunyi. Aku setkan lagu itu untuk Syameer. Aku jadi tidak keruan sama ada mahu menjawab atau membiarkannya sahaja telefon itu berbunyi. Lalu aku membuat keputusan untuk membiarkan sahaja telefon itu berbunyi.
Aku menangis, lalu tertidur kerana keletihan dan penat menangis. Apabila sedar dari tidur Aisyah menjawab telefonku yang telah banyak kali berdering itu. Aku membiarkan sahaja, dia bercakap dengan Syameer dan Aisyah menyuruh Syameer supaya tidak menganggu dan mengacau aku lagi dan pergi jauh dari hidup aku, dia memberi amaran kepada Syameer jangan sesekali menganggu aku lagi. Teruk jugalah aku waktu itu aku tidak mampu untuk menahan rasa sakit kerana dikhianati, kata akan menunggu aku tapi keluar dan bermesra dengan perempuan lain dalam masa yang sama.

Kenapa tidak berterus terang? Kenapa aku perlu tahu semua itu sendiri? Aku benci pada lelaki yang macam ni. Kenapa perlu berbohong dan membiarkan aku begini, tidaklah aku menaruh harapan yang tinggi dalam perhubungan ini. Aku benci!!!!!!!! Aku benci insan yang bernama lelaki. Aku menyalahkan diri aku sendiri kerana terlalu bodoh dan mudah untuk jatuh cinta. Itulah aku, bila terlalu sayangkan seseorang aku susah untuk lepaskan dia, lagi pun dia adalah cinta pertamaku.

Cukuplah aku tidak mahu pisang berbuah dua kali. Walau bagaimanapun dia cuba memujukku aku untuk menerimanya kembali. Tetapi aku tetap berkeras untuk mengatakan tidak, walaupun hati masih terlalu sayangkan dia. Aku perlu berkorban melepaskan dia pergi demi kebahagian dia sendiri, walau hakikatnya hati aku menangis dengan keadaan ini. Aku teruskan hidup dengan kawan-kawan dan family yang selalu bersama dengan aku.

******************************************

Setelah tamat matrikulasi, aku dapat menyambung pelajaranku di UiTM Seri Iskandar, Perak dalam Ijazah Pengurusan Perniagaan (Kepujian) Ekonomi Perniagaan. Aku masih tidak dapat melupakan Syameer kerana dia adalah cinta pertamaku. Tapi aku perlu teruskan hidup kerana dia telah pun bahagia dengan perempuan tersebut. Dalam diam-diam aku masih melihat page friendster dia untuk mengetahui berkembangan terbaru dia. Aku tidak tahu kepada siapa aku perlu meluahkan rasa hati, lalu aku coretkan rasa hati di sekeping kertas.

Malam ini hatiku terasa sepi…
Aku duduk sendirian memikirkan apa yang telah berlaku…
Hatiku sedih aku tidak tahu mengapa ianya terjadi kepadaku..
Benarkah aku yang bodoh????
Aku tidak tahu, soalan itu berlegar-legardi dalam otakku…
Mengapa ini semua harus aku lalui!!!!!
Aku sendiri..
Tiada teman yang mampu berkongsi perasan ini…
Aku perlukan teman yang mampu membuatku tersenyum dan sama-sama berkongsi kisah hati ini..
Aku cuma memerlukan teman yang dapat menerima aku seaadanya…
Aku tidak perlukan teman yang berharta, kerana aku tidak memandang hartanya…
Aku hanya perlukan teman yang dapat aku berkongsi kasih dan cerita..
Cukuplah jika dia mampu menenangkan aku dan mampu memberi sedikit nasihat apabila aku memerlukannya..

Kadang-kala kita perlu mengorbankan sesuatu untuk melihat orang lain gembira. Walaupun, kita terpaksa mengorbankan hati kita sendiri untuk membuatkan orang lain bahagia. Aku tahu aku boleh sahaja bersama dengannya kembali, tapi aku perlu mengundurkan diri kerana itu mungkin yang terbaik. Aku sedar cinta tidak boleh membawa aku ke mana-mana. Jadi, aku terpaksa mengorbankan cinta, demi masa depan aku dan keluarga mungkin ini suratan dan takdir buat aku. Aku hanya layak mencintai dan tidak layak untuk dicintai.


p/s: harap komen selepas membaca

Sekian, terima kasih.


Monday, 10 June 2013

KU INGIN TERBANG MENERJAH AWAN





“Alangkah, bestnya kalau aku dapat jadi macam burung tu. Terbang bebas di udara tanpa memikirkan apa-apa masalah.” Aku bercakap seorang diri sambil memandang ke dada langit yang terbentang luas dan membiru itu.
“Ooii!!! Kak Ngah, turun sekarang!”
“Ishh… Kacau je la kau ni dik… Aku baru dok berangan-angan nak jadi burung, terbang bebas di udara.”
“Wei!! Banyak cantik muka kau! Elok-elok mak lahirkan kau jadi manusia, kau nak jadi burung pula. Tak tahu nak bersyukur langsung. Turun sekarang! Tidak aku cakap mak. Kau panjat pokok rambutan ni lagi. Baru padan dengan muka kau.”
“Terima kasih. Memang aku cantik pun. Hehehehe…” Aku turun dari pokok rambutan yang menjadi tempat aku berangan tadi.
“Dik kau jangan cakap kat mak yang aku panjat pokok rambutan ni. Nanti tak pasal-pasal mak suruh abah tebang pokok ni. Sayanglah…”
“Kau memang… Kau sayang sangat pokok rambutan ni sebab inilah satu-satunya tempat kau nak berangankan?”
“Tahu je kau ni dik. Hehehehe…”
Ariff adikku yang paling bongsu. Kami berdua agak rapat. Dia cukup memahamiku, dia umpama kawan baikku. Segala yang aku lakukan pasti dia tahu. Aku mempunyai empat orang adik-beradik. Aku anak yang kedua dan aku satu-satunya anak perempuan dalam keluargaku. Adik-beradik aku yang lain semuanya lelaki. Sebab itulah perangai aku macam lelaki sikit suka panjat pokok rambutan.
Untuk pengetahuan semua, sejak dari kecil lagi aku suka memanjat pokok rambutan. Kalau aku kena marah dengan mak atau abah dan bergaduh dengan adik-beradik yang lain. Dekat pokok inilah aku akan mekenapak dan bertengek untuk melepaskan marah atau menangis (nangis tu kadang-kadang je..hihihi..).
Aku baru sahaja tamat SPM, sekarang aku sedang menunggu tawaran untuk melanjutkan pelajaran. Along, abangku yang sulung menyertai Tentara Laut Di Raja Malaysia (TLDM), Along menyertai TLDM sejak dia tamat SPM lagi, sekarang sudah dua tahun dia di sana. Along jarang balik kerana terlalu sibuk dengan aktiviti hariannya di sana, jika ada cuti barulah Nampak muka dia di rumah ini. Aku tinggal bersama mak, abah dan dua orang adik lelakiku. Mereka masing-masing masih bersekolah. Muhammad Ariff sekarang di Tingkatan 2 dan Muhammad Asyraf adik aku yang bawah aku, sekarang di Tingkatan 4. Beza umur kami adik-beradik tidaklah jauh mana, selang dua tahun sorang.

******************************************

“Kak Ngah. Kak Ngah dah isi borang UPU?” tanya abah kepadaku.
“Dah Abah. Kenapa abah tanya?”
“Kak Ngah amik kos apa?”
“Macam-macam abah.”
“Ye la. Macam-macam kos apa?”
“Adalah, nanti kita tengok Kak Ngah dapat sambung dekat mana.”
“Ishh… Budak ni nak berahsia-rahsia pula dengan kita.”
Sebenarnya aku isi borang belajar untuk menjadi juruterbang di Kolej Tentera Udara Di Raja Malaysia (TUDM). Aku pernah mengajukan dan menanyakan tentang keinginanku ini kepada abah dan mak tapi mereka tidak membenarkan aku menyertai TUDM. Mereka kata anak dara tidak sesuai untuk menjadi juruterbang, juruterbang ni kerja orang lelaki. Tanpa keizinan mereka aku telah pun mengisi borang terbabit.
Selepas mendapat keputusan SPM, aku menerima satu surat berdaftar daripada TUDM, yang menyatakan aku dapat memasuki kolej terbabit dan perlu mendaftarkan diri, dua minggu dari sekarang.
“Mak!! Mak!!” aku terjerit-jerit memanggil mak dari luar rumah.
“Ye Kak Ngah, mak kat dapur ni.. Yang kau terjerit-jerit kalah nampak hantu ni kenapa?”
“Mak nak tahu satu berita tergempar tak?”
“Ishh.. Budak ni… berita tergempar apanya?”
“Kak Ngah dah dapat satu tawaran sambung belajar.”
“Alhamdulillah… Dekat mana tu Kak Ngah?”
“Dekat Kepala Batas, Alor Setar.”
“Uishh.. Jauhnya. Tak jauh sangat ke Kak Ngah?”
“Ala.. Mak.. nama pun belajar, jauh sikit tak pa lah.. Along pun jauh juga belajar dekat Lumut.”
“Ishh.. kau ni Ngah… Along lain, Along tu lelaki. Kau tu perempuan. Kalau jauh sangat, siapa nak tengok-tengokkan kau? Sakit, demam dan pening kau tu nanti. Kita bukan ada saudara-mara dekat Alor Setar tu.”
“Ala.. sama je la… Mak ni selalu sangat nak beza-bezakan kami. Angah boleh jaga diri jangan bimbang.”
“Angah kolej apa yang kau dapat sambung belajar?”
“Kolej…. Tentera… Udara… Di Raja… Malaysia…” Aku menyebut nama kolej itu tergagap-gagap.
“Apa Kak Ngah??? Kolej TUDM?? Kau nak cari pasal ke Kak Ngah… Mahu abah kau mengamuk kalau dapat tahu ni.”

******************************************

Pada malam itu, gegar-gempitalah rumah kami dengan suara abah yang sedang memarahiku.
“Ya Allah… Kak Ngah kau buat apa ini?? Kan abah dah cakap jangan apply masuk TUDM ni, kenapalah kau ni degil sangat!! Abah tak faham dengan kau ni. Kenapa kau nak sangat jadi pilot tu?? Cuba beritahu abah.” Hilang semua kesabaran abah apabila mengetahui aku dapat memasuki Kolej TUDM dan mengisi borang tersebut tanpa persetujuannya.
“Abah… Kak Ngah minta maaf… Kak Ngah minat sangat nak jadi pilot dari kecil lagi… Abah pun tahukan tentang tu…”
“Kak Ngah! Kau tu perempuan bukannya jantan macam adik-beradik kau yang lain.”
“Abah, walaupun Kak Ngah perempuan. Kak Ngah tetap boleh lakukan macam mana yang Along dan adik-adik lakukan. Hah!! Contohnya, panjat pokok rambutan belakang rumah tu. Sampai sekarang Kak Ngah boleh panjat lagi.”
“Apa?? Kau masih panjat pokok rambutan tu lagi??”
“Alamak! Terkantoi sudah… hihihi..” makin bertambahlah marah abah kepadaku. Sejak dari kecil lagi aku dilarang memanjat pokok rambutan di belakang rumah, kerana aku perempuan tidak manis katanya memanjat pokon rambutan itu. Jika, orang nampak takut diorang nak berbinikan aku, sebab perangai serupa jantan. Tapi tanpa pengetahuan mak dan abah, aku akan bertengek di pokok itu untuk mengelamun dan berangan-angan menjadi burung yang terbang bebas di udara.

******************************************

Kerana kedegilanku, abah dan mak terpaksa mengikuti apa yang aku iginkan. Akukan satu-satunya anak perempuan mereka. Mahu tidak mahu, mak dan abah terpaksa menghantar aku ke Kolej TUDM tersebut dengan ditemani oleh adik-adikku, Asyraf dan Ariff. Tapi, sayang Along tidak dapat menghantarku kerana dia ada kerja yang perlu diselesaikan. Dia hanya mengiringiku dengan doa, itulah katanya kepadaku.
“Wow! Ramai gila yang datang mendaftar Kak Ngah…” kata Ariff kepadaku. Aku mula rasa takut macam budak darjah satu nak masuk sekolah pada hari pertama.
“Aaa.. la… Ramai gila.. Buat aku rasa takut pula.”
“Nur Fazrina Muhammad Noh, Nurul Syuhada Mohd Kamil dan Siti Hawa Hashim. Sila datang ke kaunter pendaftaran. Bawa semua dokumen-dokumen kamu termasuk medical check-up kamu sekali.” Kata orang yang bercakap di pembesar suara itu.
“Kak Ngah diorang panggil nama kau tu.” Kata Asyraf kepadaku.
“Betul ke Asyraf?”
“Ye la.. Nama kau Nur Fazrina Muhammad Noh kan? Nama siapa lagi yang diorang sebut kalau bukan nama kau. Ishh.. kau ni.. Dah pergi sana diorang panggil tu.”
Setelah selesai segala urusan pendaftaran, kini tibalah masanya untuk aku berpisah dengan ahli keluargaku. Tiba-tiba sayu pula rasa hati ini, sebab kami akan berjauhan. Dah lah aku tidak pernah berjauhan dengan mereka. Aku sekolah dulu pun dekat dengan rumah, jalan kaki dah sampai sekolah. Tapi kini, aku akan berjahuan dengan mereka, jaraknya beribu-ribu batu. Aku di Kepala Batas, Alor Setar dan familyku di Air Keroh, Melaka. 
Mak dah mula drama swasta dia, ini yang buat aku lemah ni. Aduh! mak.. mak.. Bukan mak tidak tahu aku ni pantang tengok dia menangis aku akan turut menangis. Sekeras-keras aku, dalam hati ada taman.
“Mak janganlah nangis… Nanti Kak Ngah pun nangis juga…”
“Ishh.. Maknya.. tak usah lah kamu menangis… Kesian budak ni karang kita balik, dia duduk menangis sorang-sorang pula.” Abah menegur mak yang mula menangis.
“Abang, dialah satu-satunya anak perempuan kita. Ni dia akan berjauhan dengan kita. Nanti dia duduk sini sorang-sorang. Siapalah nak tengok makan, pakai dia.” Mak mengesat airmata yang mengalir.
“Mak janganlah bimbang, pandai-pandailah Kak Ngah jaga diri nanti. Lagi pun Kak Ngahkan dah besar. Takkan nak duduk bawah ketiak mak dengan abah lagi.” Tanpa aku sedar airmata aku turut menitis.
“Ok lah, Kak Ngah.. Jaga diri kamu tu elok-elok. Abah minta diri dulu. Kamu jangan nak ikut kepala kamu je kat sini. Dengar cakap dan nasihat pelatih-pelatih kamu tu nanti.”
“Baik abah. Insya’allah Kak Ngah akan ingat semua pesanan abah.”
“Wei Ngah! Kau jaga diri tau. Jangan dok buat kepala macam kat rumah. Hah! Jangan kau memandai nak panjat pokok macam kat rumah kita tu. Hehehehe.. Good luck! Gambateee…” Ariff pula berpesan kepadaku.
“Hah Ngah! Aku nak tambah ni. Duduk sini jangan nak mengatai pula. Kihkihkih…”
“Wei Asyraf! Biarlah aku nak mengatai, bukan kacau kau pun!” sempat lagi aku dan Asyraf bertekak. Kami adik-beradik memang suka bergaduh, namun tidak lama, ibarat kata pepatah air yang dicincang tidak akan putus.
“Sempat lagi nak bergaduh tu. Dah jom kita balik. Biar Kak Ngah korang tu pergi kemas barang dia.”
“Mak, janganlah sedih macam ni. Kak Ngah akan ok je kat sini. Nanti ada cuti Kak Ngah baliklah ok?”
“Kak Ngah, jaga diri kau tu elok-elok. Jangan nakal-nakal sangat ingat kau dekat tempat orang jaga tingkah laku. Jangan nak buat macam kat rumah, cakap Kak Ngah je yang betul.” Panjang lebar emak berpesan kedapaku.
“Insya’allah baik mak. Kak Ngah akan ikut semua nasihat mak tu.”

******************************************

Sudah dua bulan di sini aku telah pun membiasakan diri dengan suasana di kolej ini. Walaupun, semua aktiviti-aktiviti dilakukan amat mencabar ketahanan mental dan fizikalku, namun aku tetap melakukannya demi mencapai impian aku untuk terbang di udara seperti burung.
“Rina, hang tak rindu keluarga hang ka?” Syu atau nama penuhnya Nurul Syuhada bertanya kepadaku.
“Uishhh… Ada pula tak rindu. Mestilah rindu. Dahlah aku tak pernah berjauhan dari diorang.”
“Wei… apa yang dok rindu-rindu ni? Siapa rindu siapa?” tiba-tiba entah dari mana muncul pula si Hawa yang banyak mulut ni.
“Kau ni Hawa! terperanjat kami, kot ia pun nak mencelah bagi lah salam dulu. Ni tidak, pakai terjah je. Kalah Naz Ahmad dalam melodi tu.” Aku memarahi Hawa. Aku, Syuhada dan Hawa duduk dalam satu bilik yang sama.
“Ala jangan la marah… jap-jap aku keluar balik.” Kami hairan kekenapa tiba-tiba minah ni keluar balik dari bilik.
“Assalamualaikum, boleh saya masuk?” dari luar Hawa memberi salam siap ketuk pintu lagi. Pecah tawa aku dan Syuhada melihat tindakkan Hawa itu. Hawa memang suka membuat lawak. Kadang-kadang sampai kami nak pecah perut dibuatnya.

******************************************

Setelah tiga tahun bertungkus-lumus belajar di sini. Akhirnya, aku ditauliahkan sebagai juruterbang di Majlis Pentauliahan Angkatan Tentera Udara Di Raja Malaysia. Aku sangat gembira pada hari tersebut kerana segala angan-anganku telah menjadi kenyataan. Kini, aku mampu untuk terbang bebas seperti burung.
Semua ahli keluargaku hadir dalam majlis tersebut termasuk Along. Aku begitu gembira kerana telah membuktikan kepada abah dan mak bahawa aku juga boleh melakukan seperti mana yang orang lelaki boleh lakukan. Sehingga aku tidak sedar ada air mata yang mengalir. Aku menangis bukan kerana sedih tetapi kerana aku terlalu gembira dengan kejayaan ini. Kerana apa yang aku inginkan selama ini, telah menjadi kenyataan.
“Tahniah! Kak Ngah kau telah membuktikan pada kami, perempuan juga boleh melakukan perkara yang lelaki lakukan. Tahniah sekali lagi aku ucapkan kepada kau.” Along aku, Muhammad Amsyar berkali-kali memberi ucapan tahniah kepadaku. Dia juga menghadiahkanku sejambak bunga sebagai ucapan tahniah.
“Wei! Kak Ngah sekarang kau dah jadi pilot lah… Bestnya… Nanti bolehlah kau bawa aku terbang menerjah awan. Bestnya…” Asyraf menyampuk tiba-tiba.
“Eh.. kau ni Asyraf aku cepuk baru kau tahu. Orang dok sibuk-sibuk ucap tahniah dia sibuk nak terbang segala bagai.” Kata Ariff kepada Asyraf. Kelakuan Asyraf dan percakapan Ariff membuatkan kami sekeluarga tertawa.
“Kak Ngah… Cantik Kak Ngah pakai uniform ni. Serba putih. Cantik sangat anak dara mak yang sorang ni.” Mak memujiku.
“Ishh.. mak ni mana ada, Kak Ngah biasa je…”
“Ait.. Ada orang dah pandai malu.” Abah menyindirku sambil tersenyum. Sejak masuk ke kolej ini perwatakanku sedikit sebanyak telah berubah kerana berkawan dengan Syuhada dan Hawa. Mereka seperti perempuan melayu terakhir, namun impian dan matlamat kami semua sama iaitu menjadi juruterbang perempuan di Malaysia.




Andainya… berburung terbang kerana sayapnya…
Ku terbang menerjah awan… Demi hasrat membara…
Ooo.. Gunung dan ganang lautan yang terbentang…
Hanya sesayup mata memandang… Bukanlah… Halangan…
Hanya yang kupinta rangkaian doa…
Agar tiap langkah.. Diiringi restu semua…


Inilah lagu yang membuatkan kami bertiga gigih untuk menghabiskan pengajian kami di sini. Lagu nyanyian Farah Wahida bertajuk Menerjah Awan.
“Yes! Alhamdulillah, akhirnya aku dapat juga terbang bebas di udara separti burung.”



Sekian, terima kasih.

Saturday, 23 March 2013

23 MARCH 2013

sudah lama rasanya x berkarya... otak pon dah beku & kering... hehehe... tpi x lma g sy bakal kembali... yea... go go chaiyok!!!!!

Thursday, 7 June 2012

SALAHKAH AKU???

Salam A,

Pertama sekali B nak memohon maaf jika mesej ini mengganggu. Biar apa yg tertulis dan apa yang akan A baca menjadi rahsia antara kita berdua, rahsia hati sesama perempuan.

A, dari pandangan A melihat SI DIA, B dapat rasa kasihnya A pada dia. Bukan sesuatu yang biasa, dari gerak tubuh, B dapat baca segalanya. Cara merenung, cara senyum. B rasa terluka. Hampir 3 tahun B mengenali SI DIA, dalam masa itu, pelbagai masalah yg kami tempuh. Bukan satu jangka masa yang sekejap A. Kasih sayang B pada dia tak pernah padam. A kenal dia masa dia dah gembira, masa dia dah bahagia. Tp masa dia terluka dulu, B yang mengubat hati dia. Kami sama-sama pernah terluka. Dari situ, B mula kukuhkan kasih sayang pada dia. Janji utk tidak pernah tinggalkan dia akan sentiasa dipegang. Begitu jugak dengan SI DIA.

B tahu, A ada hati pada SI DIA. A baru kenal dia, baru bape bulan. Apa yang B harap, A janganlah terlalu mesra dengan dia. Sebagai kawan, tak perlu terlalu mesra. Kalau A yang baru kenal dia beberapa bulan, boleh sayangkan dia, apa pula B yang jauh lagi lama mengenali dia. B mengharapkan pengertian A. A perlu faham hubungan kami bukan sekadar kawan biasa. Hopefully A faham apa yang B ingin sampaikan disini. Once again, B nak mintak maaf kalau ada yg menyinggung, ini rahsia kita berdua. Wasalam








SALAHKAH KITA NAK MENYAYANGI DAN MENCINTAI SESEORANG???? 

Wednesday, 22 February 2012

TERIMA KASIH LAPTOP!!




TERIMA KASIH LAPTOP!!

“Ish!!! Laptop ni! Buat hal pula! Time-time aku perlukan dia lah. Dia nak buat hal.”

“Sayang janganlah macam ni. Takkan kau nak suruh aku beli yang baru? Manalah aku nak ada duit tengah-tengah bulan ni. Please jangan mogok… Aku memerlukan khidmat kau ni.” Aku cuba memujuk laptopku yang tidak mahu hidup. Selalu ok je, tiba-tiba hari aku nak guna dia, dia nak mogok pula.

“Aduh!! Macam mana ni? Dah lah aku kena hantar assignment sebelum hujung minggu ni. Kalau aku tak hantar assignment Puan Rohani sebelum hujung minggu ni, terpaksalah aku repeat paper dia next sem.” Aku bercakap sorang-sorang dihadapan laptop kesayanganku yang tidak mahu hidup.

“Im… Boleh tolong aku tak? Tolong tengokkan laptop aku. Tiba-tiba dia tak nak hiduplah.” Aku menelefon Im, kawan baikku untuk meminta pertolongan.

“Assalamualaikum, amboi bagusnya anak dara sorang ni. Dah lah telefon orang bukan nak bagi salam dulu, pakai tembak je kalah mesin gun.”

“Waalaikumusalam, hihihi.. Sory la Im.. Aku terlupa pula.”

“Banyaklah cantik muka kau. Apa pula masalah laptop kau tu kali ni?”

“Entahlah Im, tiba-tiba je aku on laptop ni tapi tak mahu hidup. Aku dah try banyak kali dah. Tapi tak hidup-hidup juga.”

“Ok, petang ni aku datang rumah kau. Tengok apa pasal dengan laptop kau tu.”

“Ok, thanks Im.”

Im atau nama penuhnya Muhammad Imran adalah kawan baikku sejak kecil lagi. Kami berdua sebenarnya berjiran, family aku dan family dia sangat rapat. Kami seperti sebuah keluarga besar. Bila family aku ada masalah, family Imran akan membantu. Begitu juga sebaliknya.

Imran anak sulung daripada 3 orang adik-beadik, kesemua adik-beradiknya lelaki. Sekarang dia belajar jurusan Sains Komputer di UiTM, Seri Iskandar Perak. Manakala, aku pula belajar dalam jurusan Pengurusan Perniagaan di universiti yang sama.

Sebagai pelajar degree, kami terpaksa menyewa rumah di luar. Kerana kolej kediaman tidak cukup untuk menampung semua pelajar. Pihak pengurusan kolej lebih mengutamakan pelajar diploma, kerana mereka masih muda dan baru menjejak kaki ke menara gading. Mereka menganggap bahawa pelajar degree lebih matang dan boleh menjaga diri.

Aku menyewa di SIDEX, manakala Imran menyewa di Bandar Universiti, atau lebih famous dengan nama Bandar U. Rumah dia dan rumah aku tidaklah jauh mana cuma mengambil masa dalam 10 minit untuk sampai. Setiap hari, Imran akan berulang-alik dengan motosikal kesayangannya untuk ke UiTM. Aku pula sekadar berjalan kaki ke UiTM, kerana rumah aku dan UiTM hanya sebelah pagar. Kalau berjalan hanya mengambil masa selama 5 minit untuk sampai ke UiTM.

******************************************

“Assalamualaikum, Ina.. Ooo.. Ina..”

“Eh.. Ada orang bagi salam, ni mesti tak lain tak bukan Im lah ni. Waalaikumusalam, jap-jap aku keluar ni.”

“Ish.. Lama gila minah ni. Apalah dia buat lama sangat. Dahlah panas kat luar ni.” Imran bermonolog dalaman sambil menunggu aku keluar.

“Wei… Minah apa kau buat dekat dalam tu lama sangat? Tak payah make-up, make-up bagi bukan nak jumpa boyfriend kau pun. Nak jumpa aku je pun.” Belum sempat aku membuka pintu pagar, Imran dah menyembur aku.

“Kau ni tak tahu sabarkan? Aku tengah pakai tundunglah tadi. Aku pun tak ingin nak make-up bagai bukan ada faedah pun. Takat jumpa kau je, pakai bedak sejuk pun boleh. Kalau jumpa pakwe aku bolehlah aku melawa.”

“Chup.. Chup... kau ada pakwe ke? Sejak bila? Aku tak tahu pula.”

“Tu lah kau, aku kata kau skema kau marah. Manalah kau nak tahu, kau 24 jam depan laptop kau tu je. Nanti kau buat je laptop tu jadi bini kau. Senang…”

“Eh… Memang laptop aku tu bini aku pun. Kau tu je yang lambat.”

“Dah-dah malas aku nak layan loya buruk kau ni. Hah! apa hal kau datang sini?”

“Woow.. Aku jugalah yang loya buruk. Ada ke pula kau tanya aku datang sini buat apa! Bukan kau ke yang panggil aku datang sini untuk tengokkan laptop kau?”

“Ya Allah! Hampir terlupa aku. Jap aku pergi ambil sayang aku tu.” Tidak lama kemudian aku mengeluarkan laptop kesayangan aku itu.

“Ni hah… Kau tolong tengokkan jap. Aku tak tahu kenapa dia tak boleh nak on.”

“Wei… tak ada sticker lain ke kau nak letak kat laptop kau ni? Ada pula letak sticker hello kitty, macam budak tadika.”

“Yang kau sibuk sangat ni kenapa? Banyak bunyilah kau ni. Cepat tengokkan laptop aku tu. Aku nak kena siapkan assignment Puan Rohani. Kalau tak siap, matilah aku kena repeat paper singa betina tu. Tak nak aku… Azab tahu tak.. azab…”

“Tu lah kau, awal-awal bukan kau nak buat assignment tu. Ni dah dekat dengan due date dia baru kau nak buat. Awal-awal mesti kau sibuk duk layan cerita Boys over flower tu. Betul tak?”

“Ala.. Kau  nie tahu-tahu je..”

“Bukan aku baru kenal kau semalam. Wei.. Laptop kau ni aku bawa balik dulu lah. Nanti aku bagi kau pinjam laptop aku untuk kau siapkan assignment kau tu. Tapi jangan nak gatal tengok cerita korea pula. Siapkan assignment kau tu dulu. Ok?”

“Ok.. Tengoklah macam mana nanti.”

“Ok.. Tengoklah aku nak bagi pinjam ke tak laptop aku tu kat kau nanti.”

“Wei.. Tapi tadi kau janji nak bagi pinjam laptop kau kat aku! Mana adil!”

“Apa pula tak adil, adil lah. Kau kata tengoklah macam mana nantikan? Aku pun tengoklah nak bagi pinjam ke tak.”

“Ish… Kau ni!! Oklah aku janji tak tengok cerita korea dan aku siapkan assignment aku dulu.”

“Alhamdulillah, kan senang macam tu. Ok jap gi aku hantar laptop aku kat kau. Tapi kau kena jaga bini aku tu elok-elok. Ok?”

“Ok… Baiklah Encik Muhammad Imran ku sayang!” Imran berlalu pergi dengan senyuman yang terukir dibibirnya.

******************************************

“Alhamdulillah, akhirnya siap juga assignment Puan Rohani ni.” Sambil aku save kan semua kerja yang aku buat tadi ke dalam pendrive untuk di print.

“Ish.. Apa aku nak buat ni? Kalau laptop aku, boleh juga aku tengok Boys over flower sampai habis. Ni laptop si Imran apa lah yang aku boleh buat?” Oleh sebab keboringan aku pun bukalah satu folder ke satu folder, hampir ke semua folder aku buka tapi tidak ada apa-apa yang best pun yang ada semua software komputer dan games sahaja.

“Wei Ina! Kau buat apa tu? Aik? Ni laptop siapa? Laptop hello kitty kau tu mana?” tiba-tiba Farah masuk ke bilik aku. Lupa pula nak cerita, aku menyewa dengan enam orang course mate aku. Kami duduk bersama-sama sejak semester 2 lagi. Semester 1 kami semua dapat tinggal di kolej, semester 2 barulah kami di suruh menyewa di luar.

“Ish, kau ni Farah. Buat terkejut aku je. Masuk pakai serbu je, kalau aku ada lemah jantung dah lama aku mati kat sini. Ni laptop Imran. Dia bagi aku pinjam sementara dia nak betulkan laptop aku tu.”

Sorry.. sorry.. Aku tahu kau tak ada lemah jantung, tu yang aku nak uji jantung kau tu.”

“Banyaklah aku punya uji. Ingat aku ni barang eksperimen ke?”

“Hihihihi.. Janganlah marah nanti cepat tua baru padan muka kau.”

“Banyaklah kau..”

“Aish.. Aku mana banyak pun. Aku sorang je kat sini.” Geram aku melayan si Farah ni, makin layan makin menjadi pula dia, baik aku diam lagi bagus.

“Ait.. Pasal apa kau diam. Janganlah merajuk dengan aku. Aku usik je.”

“Mana ada aku merajuk. Aku malas nak layan kau je. Bukan boleh layan kau ni lebih-lebih sangat nanti naik gila aku dengan kerenah kau.”

“Hihihihi… Ina kau tengah buat apa?” Farah tersenyum sumbing sambil menanyakan soalan kepadaku.

“Aku baru lepas siapkan assignment Puan Rohani. Kau dah siap ke assignment yang dia bagi tu?”

“Ooo.. yang Strategic Management tu ke?”

“Aaa.. yang itulah.. Ada yang lain ke?”

“Tak adalah. Yang tu aku dah siapkan semalam lagi. Tunggu nak pergi print je.”

“Oklah… Esok kita pergi print sama-sama.”

“Ok… No problem.”

******************************************

“Assalamualaikum, Im. Laptop aku dah siap ke belum?” Aku menelefon Imran setelah hampir seminggu laptop keakungan aku ada bersama dia.

“Waalaikumusalam, laptop kau ni banyak benda yang rosak sebab terlalu panas dia punya ram and mother board dah rosak aku tengah cari benda yang nak ganti tu tapi tak ada pula. Tunggu stok sampai, minggu depan aku bagi dekat kau kalau dah siap.”

“Oklah kalau macam tu. Nanti berapa harga dia kau claim je kat aku.”

“Ok.” Aku meletakkan telefon. Terpaksalah aku hidup seminggu lagi tanpa laptop kesayanganku itu.

Seminggu kemudian, aku telah mendapat semula laptopku. Tapi bila aku tanya Imran berapa yang perlu di bayar dia tidak mahu cakap.

“Tak payah lah Ina. Aku tolong ikhlas.”

“Kau ni Im. Aku pun bukan ada duit sangat kita sama-sama tengah belajar banyak pakai duit.”

“Ala… Tak apa. Kalau kau nak sangat nanti kau belanja aku makan. Ok?”

“Oklah, dah kau kata macam tu. Nanti aku belanja kau KFC kat Bandar U tu. Ok?”

“Bandar U je? Ok lah… Tak kesah aku ikut je dah kau nak belanja. Wei! Sebelum aku lupa aku ada buat satu folder baru nanti kau tengoklah.”

“Ok. Anyway, thanks tau tolong baiki laptop aku.”

“Ala.. Small matter lah.”

******************************************

Pada malam itu, baru aku mempunyai peluang untuk melihat laptop kesayanganku. Selepas, Imran pulang tengah hari tadi, aku sibuk bersama-sama housemate ku memasak dan mengemas rumah. Aku letakkan sahaja laptopku itu di dalam bilik dan membiarkan sahaja di situ, tanpa melihat folder yang dikatakan oleh Imran. Sehingga malam tiba baru aku membuka laptop itu.

Folder apa yang Imran letakkan dalam laptop aku ni?” aku tertanya-tanya sambil membuka laptop kesayanganku itu.

“Fuhh.. Nasib baik semua maklumat dalam ni tak hilang tidak susah juga aku. Dah bertahun-tahun belajar semua hasil kerja aku hilang.”

“Hah!!! Ni ke folder yang Imran katakan tadi? Kenapa siap tulis nama penuh aku lagi?” aku terlihat satu folder yang tertulis KAMELIA KATRINA.

“Baik aku tengok apa yang ada kat dalam ni.” Aku pun membuka folder terbabit. Di situ terdapat banyak gambar aku dan Imran semasa kami kecil, di waktu sekolah menengah dan kini kami bersama-sama di sini.

“Biar betul budak Imran ni? Semua gambar kami ada dia simpan. Hebat betul. Aku pun tak ada semua gambar-gambar ni.” Setelah habis aku melihat gambar-gambar yang dirakamkan sepanjang kami bersama, aku terlihat satu fail Microsoft word. Aku pun membuka fail tersebut. Terdapat satu surat yang ditulis oleh Imran dan ditujukan kepadaku.



Kehadapan Kamilia Katrina yang disayangi,

Terlebih dahulu Im nak minta maaf sekiranya surat yang Im tulis ni menggangu ketenteraman hidup Ina.

Kamilia Katrina yang disayangi,

Im tidak tahu dan tidak sejak bila Im dah jatuh hati kepada Ina. Tapi Im makin sedar setelah kita meningkat dewasa. Im tahu kita sama-sama membesar dan sudah seperti adik-beradik. Namun, Im tidak boleh beranggapan seperti itu. Kerana sejak dulu lagi, hati Im telah terpaut kepada Ina.

Im nak Ina tahu yang Im terlalu sayangkan Ina dan mencintai Ina. Im sedar mungkin Ina tidak pernah mempunyai perasan kapada Im. Tapi Im akan tetap menyayangi dan menyintai Ina sehingga ke hujung nyawa Im.

Ina yang disayangi,

Jika Ina tidak mempunyai perasan kepada Im, Ina abaikan sahaja surat ini. Kita tetap boleh berkawan seperti biasakan? Im tak nak kerana surat ini Ina menjauhkan diri dari Im.

Maafkan Im, sekiranya surat ini menganggu hidup Ina. Ina delete lah fail ini sekiranya Ina telah membacanya, supaya ianya tidak mengganggu Ina.

Yang mencintaimu dan menyayangimu,
MUHAMMAD IMRAN ABDUL RAHIM


Tanpa aku sedar air mata aku menitik. Aku tidak sangka bahawa selama ini Imran mempunyai perasaan kedapaku. Sekiranya dia tahu aku juga mempunyai perasaan yang sama kepadanya, apa tindakan Imran agaknya.

******************************************



 
Selepas tiga tahun kejadian itu berlaku, kini aku telah menjadi salah seorang executive di sebuah syarikat yang terkemuka di Kuala Lumpur. Manakala, Imran membuka sebuah syarikat perisian komputernya sendiri. Kami tetap berkawan seperti biasa tidak ada apa-apa yang menjejaskan hubungan kami. Cuma aku masih tidak memberitahu dia tentang perasaanku.

“Ina! Bila kau nak kahwin?” Imran menanyakan aku soalan itu ketika kami berdua keluar makan bersama-sama.

“Insya’allah ada jodoh tak lama lagi aku kahwinlah.”

“Tahniah. Siapalah lelaki yang bertuah tu?”

“Ada je di hati aku selama ini. Tak pernah pun sedetik aku melupakan dia.”

“Beruntungnya lelaki tu.”

“Im, aku nak minta tolong kau ni. Laptop aku rosak lagi tak boleh nak buka macam tiga tahun lepas. Banyak maklumat syarikat aku simpan dalam tu. Boleh kau tolong aku baiki laptop kesayangan aku ni.”

“Ye ke? Tak apa kau bagi aku, nanti aku tolong baiki.”

“Eh.. Kenapa dengan laptop kau ni macam ada yang hilang?”

“Hah!! Apa yang hilang?? Aku tengok semua lengkap je.”

“Mmm… Sticker hello kitty kau dah tak ada.”

“Ish.. Kau ni main-main pula.”

“Oklah nanti dah siap kau bagi tahu aku ok?”

“Ok, see you soon.”

******************************************


Apabila tiba di rumah Imran cuba membuka laptop Ina.

“Aik… Ok je laptop je laptop minah ni. Boleh je buka. Mesti dia on tak betul ni.” Imran pun terus melihat apa yang ada di dalam laptop Ina, mungkin dia boleh menambah software yang baru untuk laptop kesayangan Ina.

“Eh! Kenapa ada folder nama aku dalam laptop Ina ni?” Imran pun membuka folder tersebut di situ terdapat satu fail Microsoft word. Imran pun membukanya dan membaca apa yang tertulis di fail tersebut.


Kehadapan Muhammad Imran yang dikasihi,

Ketika awak membaca surat ini, tentu-tentulah laptop kesayangan saya ni ada pada awak. Jawapan kedapa soalan awak tiga tahun lepas masih belum terjawabkan? Awak nak tahu jawapannya?

Sebenarnya, saya pun menpunyai perasaan yang sama kepada awak tapi saya malu untuk meluahkannya. Saya takut cinta saya hanya bertepuk sebelah tangan. Saya tidak sangka awak pun mempunyai perasaan yang sama kepada saya.

Terima kasih, kerana telah menyayangi dan menyintai saya selama ini. Rupa-rupanya kita sama-sama mempunyai perasaan antara satu sama lain. Untuk pengetahuan awak, kenapa saya tidak memberikan jawapan kepada pertanyaan awak tiga tahun lepas kerana saya sengaja mahu menguji kejujuran awak. Saya mahu lihat sendiri sejauh mana awak menyayangi dan menyintai saya.

Sekarang saya telah benar-benar pasti bahawa awak memang menyintai dan menyayangi saya sepenuh hati awak. Saya dapat baca itu semua dari mata awak itu. Mata tidak dapat menipu dari situ saya dapat melihat keikhlasan awak.



Yang jujur menyintaimu,
Kamelia Katrina


“Biar betul ni? Aku tak bermimpikan??” Imran menampar-nampar pipinya. Kemudian, Imran terus mengambil telefon bimbitnya dan menelefon Ina.

“Ina! Betul ke? Apa yang awak tulis kat laptop awak ni?”

“Assalamualaikum, apa yang betul Im?”

“Waalaikumusalam, alamak sorry main terjah je. Lupa pula nak bagi salam. Betul ke? Awak juga menyintai saya?”

“Mmm.. Sepertinya tertulis di dalam laptop tu. Memang itulah yang saya rasai selama ini.”

“Kamelia Katrina… Sudikah awak menjadi isteri saya yang sah dan berkongsi susah senang bersama-sama saya?”

Hanya kerana sebuah komputer riba atau laptop, dua hati terpaut menjadi satu. Kerana laptop juga mereka dapat meluahkan isi hati mereka, dan kerana laptop juga, mereka bakal menjadi suami isteri tidak lama lagi.